Vrydag, 29 Maart 2013

ANATOMI DAN FISIOLOGI PERUBAHAN TM.1,2,3 PADA SISTEM KARDIOVASKULER,INTEGUMEN DAN METABOLISME"RISMA WIMISADA"



BAB I
                                                           PENDAHULUAN

1.1  LATAR BELAKANG

Proses kehamilan sampai kelahiran merupakan rangkaian dalam satu kesatuan yang dimulai dari konsepsi, nidasi, pengenalan adaptasi ibu terhadap nidasi, pemeliharaan kehamilan, perubahan system kardiovaskuler, integument dan metabolism sebagai persiapan menyongsong kelahiran bayi dan persalinan dengan kesiapan untuk memelihara bayi.
Dalam menjalani proses kehamilan tersebut, ibu hamil mengalami perubahan-perubahan anatomi pada tubuhnya sesuai dengan usia kehamilannya. Mulai dari trimester I, sampai dengan trimester III kehamilan.Perubahan-perubahan anatomi tersebut meliputi perubahan sistem kardiovaskuler,perubahan sistem integumen, dan perubahan sistem metabolisme.
Perubahan pada sistem kardiovaskuler seperti peningkatan volume darah yang darah yang dapat menyebabkan terjadinya pre eklamsi dan terjadi penurunan kadar HB  sering menyebabkan anemia fisologis.
Perubahan pada sistem integumen sering terjadi perubahan pada pigmentasi pada payudara,abdomen,vulva dan muka.
Perubahan pada sistem metabolisme terjadi peningkatan metabolisme basal, ketidakseimbangan yang dapat menyebabkan berbagai masalah seperti hiperemesis , diabetes, dll.
Memang adakalanya perubahan yang terjadi tidakbegitu nyaman dirasakan. Namun demikian, selama sifatnya masih fisiologis atau memang normal terjadi dalam proses kehamilan berlangsung ringan dan tak mengganggu aktivitas, dianggap normal. Sebaliknya bila gejala-gejala tersebut mulai berlebihan dan menyebabkan masalah dalam kehidupan sehari-hari, seperti mengganggu aktivitas dan bahkan sampai dehidrasi tentu bukan hal yang normal lagi.




2.1  RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah yang kami angkat yaitu
mengenai kardiovaskuler, integumen, metabolisme pada ibu hamil trimester I, II, III.

3.1  TUJUAN
Ø  Tujuan umum
Mengetahui bagaimana memahami perubahan kardiovaskuler, integumen, dan metabolisme pada tiap trimester.
Ø  Tujuan khusus
Mengetahui kajian apa saja yang dapat dipecahkan dalam makalah ini dari bahasan perubahan anatomi dan adaptasi fisiologi pada ibu hamil trimester I, II, III.

4.1  MANFAAT
Makalah ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan dan wawasan mahasiswa, sehingga dapat mengaplikasikannya dalam memberikan asuhan kebidanan.








                                                                              BAB II
PEMBAHASAN

A.    SISITEM KARDIOVASKULER/SIRKULASI DARAH
Jantung merupakan suatu organ otot berongga yang terletak di pusat dada. Bagian kanan dan kiri jantung masing-masing memiliki ruang sebelah atas (atrium yang mengumpulkan darah dan ruang sebelah bawah (ventrikel) yang mengeluarkan darah. Agar darah hanya mengalir dalam satu arah, maka ventrikel memiliki satu katup pada jalan masuk dan satu katup pada jalan keluar.

         Fungsi sistem kardiovaskuler ( jantung )
memberikan dan mengalirkan suplai oksigen dan nutrisi ke seluruh jaringan dan organ tubuh yang diperlukan dalam proses metabolisme. Secara normal setiap jaringan dan organ tubuh akan menerima aliran darah dalam jumlah yang cukup sehingga jaringan dan organ tubuh menerima nutrisi dengan adekuat. Sistem kardiovaskular yang berfungsi sebagai sistem regulasi melakukan mekanisme yang bervariasi dalam merespons seluruh aktivitas tubuh. Salah satu contoh adalah mekanisme meningkatkan suplai darah agar aktivitas jaringan dapat terpenuhi. Pada keadaan tertentu, darah akan lebih banyak dialirkan pada organ-organ vital seperti jantung dan otak untuk memelihara sistem sirkulasi organ tersebut.

Komponen Sistem Kardiovaskular
Sistem kardiovaskular merupakan suatu sistem transpor tertutup yang terdiri atas:
A.    Jantung, sebagai organ pemompa.
B.     Komponen darah, sebagai pembawa materi oksigen dan nutrisi.
C.     Pembululi darah, sebagai media yang mengalirkan komponen darah.

Perubahan anatomi dan fisiologi adaptasi pada ibu hamil kardiovaskuler
1.      Trimester I
Sirkulasi darah itu dalam kehamilan dipengaruhi oleh sirkulasi ke plasenta, uterus yang membesar pula, uterus yang membesar dengan pembuluh darah yang membesar pula, mammae dan alat lain yang memmang berfungsi berlebihan dalam kehamilan. Volume plasenta maternal mulai meningkat pada saat 10 minggu usia kehamilan dan terus menerus meningkat sampai 30-34 minggu, sampai ia mencapai titik maksimum.
Perubahan rata-rata volume plasenta maternal berkisar antara 20-100%. RBC meningkat 18% tanpa suplemen-suplemen zat besi dan terjadi peningkatan yang lebih besar yaitu 30% jika ibu meminum suplemen zat besi. Karena volume plasma meningkat rata-rata 50% sementara massa RBC meningkat hanya 18-30%, maka terjadi penurunan hematokrit selama kehamilan normal sehingga disebut anemia fisiologis.
    Tekanan darah akan turun selama 24 minggu pertama kehamilan akibat terjadi penurunan dalam perifer vaskuler resistence yang disebabkan oleh peregangan otot halus oleh progestrone. Tekanan sistolik akan turun sekitar 5-10 mmHg dan diastolic pada 10-15 mmHg. Selama kehamilan normal cardiac output meningkatkan sekitar 30-50% dn mencapai level maksimumnya selama trimester pertama atau kedua dan tetap tinggi selama persalinan.
Hipertropi (pembesaran atau dilatasi ringan jantung mungkin disebabkan oleh peningkatan volume darah dan curah jantung. Karena diafragma terdorong ke atas, jantung terangkat ke atas dan berotasi ke depan dan ke kiri. Impuls pada apeks, titik impuls maksimum (point of maksimum impuls/PMII) bergerak ke atas dan lateral sekitar 1-1,5 cm. Derajat pergeseran tergantung pada lama kehamilan dan ukuran serta posisi uterus. Pada akhir trimester I mulai terjadi palpitasi karena pembesaran ukuran serta bertambahanya cardiac output. Hidung tersembat /berdasas karena pengaruh hormone estrogen dan progesterone terjadi pembesaran kapiler, relaksai otot vaskuler serta peningkatan sirkulasi darah.
2.      Trimester II
Pada usia kehamilan 16 minggu, mulai jelas kelihatan terjadi proses hemodilusi.
Setelah 24 minggu tekanan darah sedikit demmi sedikit naik kembali pada tekanan darah sebelum aterem.
Perbubahaqn auskultasi mengiringi perubahaqn ukuran dari posisi jantung. Peningkatan volume darah dan curah jantung juga menimbulkan perubahan hasil uskultasi yang umum terjadi selama masa kehamilan. Bunyi splitting S1 dan S2 lebih jelas terdengar. S3 lebih jelas terdengar setelah minggu ke-20 gestasi. Selain itu murmurejeksi sistoloik tingkat II dapat didengar didaerah pulmonal. Antara minggu ke-14 dan ke-20, denyut meningkat perlahan, mencapai 10 sampai 15 kali permenit, kemudian menetap sampai aterm. Dapat timbul palpitasi.
3.      Trimester III
Selama kehamilan jumlah leukosit akan meningkat yakni berkisar antara 5000-12000 dan mencapai puncaknya pada saat persalinan dan masa nifas berkisar 14000-16000 penyebab peningkatan ini belum diketahui. Respon yang sama diketahui terjadi selama dan setelh melakukan latihan yang berat. Distribusi tipe sel juga kan mengaami perubahan. Pada kehamilan, terutama trimesetr ke-3, terjadi peningkatan jumlah granulosit dan limfosit dan secara bersamaan limfosit dan monosit.

B.     SISTEM INTEGUMEN / KULIT
Sistem organ yang membedakan, memisahkan, melindungi terhadap lingkungan sekitarnya . Merupakan organ terbesar (16 % dari BB), yang membungkus seluruh permukaan tubuh. membungkus seluruh permukaan tubuh .
CIRI-CIRI KULIT :
1.      Pembungkus yang elastis yang melindungi kulit dari pengaruh lingkungan.
2.      Alat tubuh yang terberat : 15 % dari berat badan.
3.      Luas : 1,50 – 1,75 m.
4.      Tebal rata – rata : 1,22mm.
5.      Daerah yang paling tebal : 66 mm, pada telapak tangan dan telapak kaki dan palingtipis : 0,5 mm.pada daerah penis.
FUNGSI KULIT :
         Perlindungan
         Mencegah dehidrasi
         Rangsangan luar
         Menyimpan lemak
         Sintesis Vitamin D
         Menghasilkan bau
         Pengaturan suhu/ homeostasis

KELENJAR – KELENJAR PADA KULIT :
1.      Kelenjar Sebasea
          berfungsi mengontrol sekresi minyak ke dalam ruang antara folikel rambut dan batang rambut yang akan melumasi rambut sehingga menjadi halus lentur dan lunak.
2.      Kelenjar keringat
Diklasifikasikan menjadi 2 kategori:
a.       kelenjar Ekrin terdapat disemua kulit.
         Melepaskan keringat sebgai reaksi penngkatan suhu lingkungan dan suhu tubuh.Kecepatan sekresi keringat dikendalkan oleh saraf simpatik.pengekuaran keringat oada tangan, kaki, aksila, dahi, sebagai reaksi tubuh terhadap setress, nyeri dll.
b.      kelenjar Apokrin.
          Terdapat di aksil, anus, skrotum, labia mayora, dan berm,uara pada folkel rambut.Kelenjar ininaktif pada masa pubertas,pada wanit a akan membesar dan berkurang pada sklus haid. Kelenjar apokrin memproduksi keringat yang keruh seperti susu yang diuraikan oleh bajkteri menghasilkan bau khas pada aksila.Pada telinga bagian luar terdapat kelenjar apokrin khusus yang disebut K. seruminosa yang menghasilkan serumen.

 Perubahan anatomi dan fisologi adaptasi pada ibu hamil system integument
1.      Trimerster I
Perubahan keseimbangan hormon dan peregagangan mekanis menyebabkan timbulnya beberapa perubahan dalam sistem integumen selama masa kehamilan. Perubahan yang umum terjadi adalah peningkatan penebalan kulit dan lemak subdermal, hiperpigmentasi, pertumbuhan rambut dan kuku, percepatan aktifitas kelenjar keringat dan kelenjar sebasea, peningkatan sirkulasi dan aktifitas vasomotor. Jaringan elastis kulit mudah pecah, menyebabkan strie-gravidarum, atau tanda regangan. Respon alegri kulit meningkat.
Pada kulit terdapat deposit pigmen dan hiperpigmentasi alat-alat tertentu, pigmentasi ini disebabkan pengaruh melanophore stimulating hormone (MSH) yang meningkat. MSH ini adalah salah satu hormon yang dikeluarkan oleh lobus anterior hipofisis. Kadang-kadang terdapat deposit pigmen pada dahi, pipi, hidung, dikenal sebagai diasmagravidarum. Didaerah leher sering terdapat hiperpigmentasi yang sama juga di areola mammae.
Linea alba pada kehamila menjadi hitam dikenal sebagai linea grisea. Linea nigra adalah garis pigmentasi dari simpisis pubisa sampai kebagian atas fundus di garis tengah tubuh. Kulit perut juga tampak seolah-olah retak, warnanya berubah agak hiperemik dan kebiru-biruan disebut striae livide. Setelah partus, striae livide ini berubah menjadi putih disebut striae albicans. Pada seorang multigraviada sering tanpak striae livide dan bersama dengan striae albicans.
Angioma atau telengiektasis umumnya disebut vascular spiders. Angioma adalah ujung arteriola yang berdenyut dan sedikit menonjol, berbebtuk kecil seperti bintang atau cabang. Spiders hasil peningkatan kadar estrogen dalam sirkulasi, biasanya ditemukan di leher, daa, lengan. Spiders juga dideskripsikan berwarna kebiruan dan tidak hilang bila ditekan. Vascular spiders terlihat pada bulan ke-2 – ke-5 kehamilan pada 65% wanita kulit putih dan 10% wanita afrka-amerika. Biasanya hilang setelah melahirkan.
Bercak berbatas tegas atau mottling difus yang berwarna kemerahan tanpak pada permukaan telapak tangan 60% wanita hamil berkulit putih dan 35% wanita afrika=amerika.  Epulis ialah suatu noddul berwarna merah pada gusi yang mudah berdarah lesi ini dapat imbul pada sekitar bulan ke-3 dan biasasanya terus memebesar seiring kemajuan kehamilan. Pertumbuhan kuku mengalami percepatan selama masa hamil. Kulit berminyak dan acne vulgaris dapat timbul selama kehamilan. Pada wanita lain, kulit bersih dan kulit berseri. Dapat terjadi peningkatan pertumbuhan rambut halus, tapi akan hilang setelah kehamilan berakhir.
2.      Trimester II
Akibat peningkatan hormon estrogen dan progesteron, kadar MSH pun meningkat. Pada terjadi perubahan deposit pigmen dan hiperpigmentasi karena pengaruh MSH dan pengaruh kelenjar suprarenalis. Hiperpigmentasi ini terjadi pada striae-gravidarum livide atau alba, areola mammae, papila mammae, linea nigra, pipih (chloasma gravidarum). Setelah persalinan hiperpigmentasi ini akan menghilang.
3.      Trimester III
Pada kulit  dinding perut akan terjadi perubahan warna menjadi kemerahan, kusam dan kadang-kadang juga akan mengenai daerah payudara dan paha perubahan ini dikenal dengan striae gravidarum.
Pada mutipara selain striae kemerahan itu sering kali di temukan garis berwarna perak berkilau yangmerupakan sikatrik dari striae sebelumnya. Pada kebanyakan perempuan kulit digaris pertengahan perut akan berubah menjadi hitam kecoklatan yang di sebut dengan linea nigra. Kadang-kadang muncul dalam ukuran yang variasi pada wajah dan leher yang disebut dengan chloasma atau melasma gravidarum, selain itu pada areola dan daerah genetalia juga akan terlihat pigmentasi yang berlebihan.
Pigmentasi yang berlebihan biasanya akan hilang setelah persalinan.

C.    SISTEM METABOLISME
Sistem metabolisme  adalah istilah untuk menunjukan perubahan-perubahan kimiawi yang terjadi didalam tubuh untuk pelaksanaan berbagai fungsi vitalnya. Dengan terjadinya kehamilan, metabolisme mengalami perubahan yang mendasar, dimana perubahan nutrisi makin tinggi untuk pertumbuhan janin dan persiapan memberikan ASI.
1.         Trimester I-III
Pada wanita hamil basal metabolic rate (BMR) meninggi.
Tanda wanita hamil basal metabolic rate (BMR) meninggi. BMR meningkat hingga 15-20% yang umumnya terjadi pada triwulan terahir.kalori yang dibutuhkan untuk itu diperoleh terutama dari pembakaran hidratarang, khususnya ssudah kehamilan 20 minggu ke atas. Akan tetapi bila dibutuhka dipakaialah lemah ibu untuk mendapatkan kalori dalam pekerjaan sehari-hari. Dalam keadaan biasa wanita cukup hemat dalam pemakaian tenaganya. BMR kembal setelah hari ke-5 atauke-6 setelah pascapartum. Peningkatan BMR mencerminkan peningkatan  kebutuhan oksigen pada janin, plasenta, uterus serta peningkatan konsumsi oksigen akibat peningkatan kerja jantung ibu. Pada kehamilan tahap awal banyak wanita mengeluh merasa lemah dan letih setelah melakukan aktivitas ringan. Perasaan ini sebagian dapay disebabkan oleh peningkatan aktifitas metabolic.
1.         Berat badan dan indeks masa tubuh
Pada  dua bulan pertama kenaikan badan belum terlihat, tetapi baru tanpak dalam bulan ke-3
2.      Darah dan pembekuan darah
Kehamilan menghasilkan perubahan dalam harga-harga normal berbagai hasil pemeriksaan laboraturium. Perubahan ini terjadi karena :
1.   Perubahan fungsi endokrin maternal
2.   Tumbuhnya lasenta yang juga berfungsi sebagai alat endokrin. Kebutuhan metabolisme meningkat karena pertumbuhan janin.
Jenis pemeriksaan
nilai
Mekanisme
hemoglobin
Turun sampai 10%
Hemodulusi karena kenaikan volume darah
 Hematokrit
Turun sampai 30%
Hemodulusi karena kenaikan volume darah
Leukosit
Naik sampai 15000 / mm3
Respon terhadap naiknya kortikosteroid
KED
Naik s/d 40 mml /jam
Naiknya fibrinogen,hemodilusi
Kalium 
Turun s/d 3 mEq/1
Alkalosis respiraasi
Na-Q 
Tidak berubah
-
BUNkreatitnin
Turun s/d 5/10 mg%Turun s/d 0,3-0,8 mg%
NaiknyaGFR, hemodilusi
Gula darah puasa
Batas antara turun s/d 90 mg%
Naiknya insulin
Gula darah 2 jam post prandial
Batas naik s/d 145 mg%
HPL, estrogen

Dengan terjadinya kehamilan, metabolise tubuh mengalami perubahan yang mendasar, dimana kebutuhan nutrisi makin tinggi untuk pertumbuhan janin dan persiapan memberikan ASI.
Perubahan metabolosme adalah metabolise basal naik sebeasr 5%-20% dari semula terutama pada trimester ke-3
1.      Keseimbangan asam basal mengalami penurunan dari 155 mEq per liter menjadi 145 meq perliter disebabkan hemoludasi darah dan kebutuhan mineral yang diperlukan janin.
2.      Kebutuhan protein wanita hamil makin tinggi untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, perkembangan organ kehamilan janin dan persiapan laktasi. Dalam makanan diperlukan protein tinggi /2gr / kg BB atau sebutir telur ayam sehari
3.      Kebutuhan kalori didapat dari karbohidrat, lemak dan protein
4.      Kebutuhan zat mineral untuk ibu hamil meliputi
5.      Um i,5 gr setiap hari, 30-40 gr untuk pembentukan tulag janin
6.      Pospot rata-rata 2 gr dalam sehari
7.      Zat besi, 800 ml ataqu 30-50 ml/hari
 ibu hamil memerlukan  air cukup banyak dan dapat terjadi retensi air.

BAB III
PENUTUP
1.1  KESIMPULAN
Dengan data tersebut di atas dapat disimpulkan antomi dan adaptasi fisiologi kardiovaskuler, integumen, dan metabolisme tiap trimester mengalami perubahan, dan perubahan tersebut ada pengaruhnya.
2.1  SARAN
Jika ada kesalahan atau kurang lengkap pada makalah ini silahkan anda mengkritik atau menambah kekurangan tersebut sendiri.

Geen opmerkings nie:

Plaas 'n opmerking